Jumat, 23 April 2010

Aturan Jaminan Sosial Mendesak Segera Disahkan

Current info about news is not always the easiest thing to locate. Fortunately, this report includes the latest news info available.
Jakarta, Kompas - Masyarakat mendesak agar Rancangan Undang-Undang Badan Penyelenggara Jaminan Sosial segera disahkan. Selain itu, pemangku kepentingan, terutama perwakilan pembayaran iuran"yakni pekerja"agar ada perwakilannya di dalam BPJS.

Hal itu terungkap dalam diskusi bertajuk Mencari Format Ideal Badan Penyelenggara Jaminan Sosial, Rabu (21/4). Salah satu pembicara, Sekretaris Jenderal Komite Aksi Jaminan Sosial Said Iqbal, mengatakan, masyarakat sudah lama berharap ada jaminan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Namun, ternyata, implementasi Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN) tidak kunjung terlihat. Sistem ini meliputi jaminan kesehatan, jaminan hari tua, jaminan kecelakaan kerja, dan jaminan kematian.

Tahun ini, pembahasan RUU Badan Penyelenggara Jaminan Sosial yang sangat menentukan pelaksanaan dari SJSN sudah dimulai. Kami berharap RUU BPJS segera disahkan dengan program dan kepesertaan yang harus jelas, ujarnya.

If you base what you do on inaccurate information, you might be unpleasantly surprised by the consequences. Make sure you get the whole news story from informed sources.

Prihatin tidak segera terwujudnya jaminan sosial itu pula yang kemudian membuat para pekerja membentuk Komite Aksi Jaminan Sosial. Lebih dari 40 organisasi serikat buruh dan kemasyarakatan bergabung dalam komite tersebut.

Dalam kesempatan itu, Said berkata, badan hukum BPJS sebaiknya berbentuk wali amanah sehingga para pembayar iur mempunyai akses besar untuk mengontrol dana yang mereka tanamkan. Dengan demikian, penyelenggaraan jaminan sosial dikelola secara transparan. Struktur BPJS tidak boleh lagi berbentuk BUMN atau PT. Tidak ada lagi dividen. BPJS harus berbentuk wali amanah, ujarnya.

Anggota DPR, Rieke Dyah Pitaloka, mengatakan, RUU BPJS merupakan salah satu prioritas program legislasi nasional 2010. Namun, sempat ada perdebatan RUU dibahas Komisi IX atau di pansus gabungan ekonomi. Perdebatan lain terkait apakah BPJS tetap di bawah BUMN atau berbentuk lain.

Sosiolog dari Universitas Indonesia, Tamrin Amal Tamagola, mengatakan, jaminan sosial sangat terkait dengan ideologi politik rezim yang berkuasa. Jaminan sosial merupakan upaya meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan negara sangat berperan. Selain itu, terdapat perhitungan pragmatis terhadap kondisi mesin ekonomi. (INE)

 

It never hurts to be well-informed with the latest on news. Compare what you've learned here to future articles so that you can stay alert to changes in the area of news.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar